Silakan Berkunjung

Sederhana, namun diharapkan penuh manfaat dan pelajaran. Itulah salah satu tujuan kami mendirikan Kerajaan Banjar Virtual ini, didasari kekhawatiran akan hilangnya budaya Banjar apabila tidak dipelihara, web ini dipersembahkan sebagai dokumentasi digital bagi karya tulis dan adat hidup sehari-hari urang Banjar. Semoga web ini bisa menjadi salah satu alat pelestarian Budaya Banjar melengkapi cara-cara pelestarian budaya Banjar yang kawan-kawan lain sudah lakukan sebelumnya.
Ditulis Oleh Anak Sultan pada 09.17.10

Belajar Bahasa Banjar – 3 -

Seperti pelajaran dalam bahasa Indonesia, Bahasa Banjar (BB) pun memiliki beberapa aturan-aturan dalam pembentukan sebuah kata atau kalimat. Pembentukan kata dalam kata benda (N) misalnya berupa pembentukan dari proses penggabungan awalan + Kata Dasar (KD) + akhiran.

Contoh :

awalan = sa (BBK) /se (BHS)
KD(N) = piring
akhiran = an
Rumus :
awalan + KD(N) + akhiran
sa + piring + an = sapiringan = seluruh piring (menunjukkan jumlah/volume)

Contoh kalimat:
Inya koler makan, sudah sejam kada habis sapiringan
Inya = dia
koler = malas
makan = makan
sudah = sudah
sejam = satu jam
kada = tidak
habis = habis
sapiringan = seluruh piring

Kata lainnya :
sarumahan = seluruh rumah
sabanuaan = seluruh (yang ada) di banua
sakamaran = seluruh (isi)  kamar
salamarian = seluruh (isi)  lemari
samotoran = seluruh (isi) mobil

*banua = istilah yang dipakai Urang Banjar untuk menunjukkan tanah kelahiran

hati-hati, ingatlah rumus : [awalan (sa/se) + KD (N) + akhiran] untuk menunjukkan jumlah/volume

kalau tidak pakai rumus ini artinya akan beda, misal:
sarumah = satu (sama-sama dalam) rumah
sakamar = satu (sama-sama dalam) kamar

Nah, jadi beda kan artinya?

Kada Ulun Biarakan Budaya Banjar Hilang di Dunia

4 comments to Belajar Bahasa Banjar – 3 -

  • Wahyudinnor HM

    Maaf ai lah kubari kumantar tarus. Napang hanyar haja tahu ada istana karajaan Banjar hanyar salaian di Kerajaan Banjar.Wordpress.
    Kulihat wayah ini di koran-koran nang manyadiakan kolom kisah Bahasa Banjar (Kaya Kisah Si Palui Di Banjarmasin Post), Bahasa Banjarnya kunilai inda camuh. Aku manilai kisah tu kaya Bhs Indonesia nang di-Banjar-akan haja. Ca, liyati kisah Palui karya almarhum H. Yustan Adzidin jauh banar kalo lawan nang wayah ini? Panyababnya kukira salain kurang manguasai Bhs Banjar, sebaiknya kita juga harus ada yang membuat Kamus Bhs Indonesia – Banjar, selain Kamus Banjar – Indonesia. Sebab aku menduga, pengarang kisah Bhs Banjar wayah ini, mereka membuat plot/alur dlm Bhs Indonesia, baru kemudian dibuat Bhs Banjarnya. Nah, cara inilah yg kuduga ada sebagian Bhs Indonesia yg ter-Banjar-kan. Coba lihat saja yg di koran-koran itu, pasti masih banyak terselip Bhs Indonesianya, padahal sebenarnya ada Bhs Banjarnya. Nah, kalau dibiarkan, bisa-bisa generasi yg akan datang akan menganggap itu adalah kosa Bhs Banjar, padahal kosa kata Banjar aslinya ada (sehingga justeru akan lenyap/punah).
    Misalnya : (Bhs Indonesia : Bhs Banjar)
    Supaya : sakira
    Bahasa : basa
    Tiba-tiba : tang
    Karena : marga
    Tapi : tagal
    Dan : wan
    Tadi : tuti; hintadi, dsb, dsb
    (Maaf kumantarnya jua bacampur Bhs Indonesia, hehehe…! Handak lakas, pang.)

    • bujur banar mang ai… kakawalan ulun haja di MTs supan mamakai b.banjar nang baik wan bujur .marga buhanya ngituh marasa madam di kuta Banjarmasin , lalu ai supan makai ampun sorang , buhanya labih katuju makai b.Indonesia. ulun manyambat BAL haja ditawakan banar.

      Padahal datu ulun urang Singepor kada ai ulun bangga , tapi ulun labih bangga makai bahasa Banjar, karna ulun sudah jadi urang banjar

  • nizam

    salam kulaan semua,
    saya dr malaysia, moyang saya banjar. bagaimana ingin belajar bahasa banjar seperti mana belajar bahasa inggeris.

  • fadjeri

    setengah darah saya adalah banjar. ayah banjar, ibu jawa. tp sejak umur 3 bulan dah dibawa ke jawa. akhirnya g bisa bercakap bhs banjar. sama sekali. bantu ulun supaya bisa bercakap bhs banjar

Leave a Reply

 

 

 

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>